Silaturrahim Bupati Bima dengan Ketua MK (2)

Silaturrahim Bupati Bima dengan Ketua MK (2)

“Menjadikan Bima sebagai Pusat Pendidikan di Wilayah Nusatenggara�.
Syukri Abubakar. Dalam paparan pak Hamdan Zoelva, paling tidak ada beberapa poin yang bisa disajikan; Pertama, beliau mulai dengan bercerita ketika beliau diangkat menjadi hakim di MK.

Dalam sambutannya beliau menyitir hadis Nabi yang mengatakan bahwa: “Hakim terdiri dari tiga golongan. Dua golongan hakim masuk neraka dan segolongan hakim lagi masuk surga. Yang masuk surga ialah yang mengetahui kebenaran hukum dan mengadili dengan hukum tersebut. Bila seorang hakim mengetahui yang haq tapi tidak mengadili dengan hukum tersebut, bahkan bertindak zalim dalam memutuskan perkara, maka dia masuk neraka. Yang segolongan lagi hakim yang bodoh, yang tidak mengetahui yang haq dan memutuskan perkara berdasarkan kebodohannya, maka dia juga masuk neraka�. (HR. Abu Dawud dan Ath-Thahawi).

Setelah menjelaskan hadist tersebut pak Hamdan Zulva berjanji akan memposisikan dirinya pada hakim yang pertama yaitu hakim yang masuk surga.
Kemudian ketika beliau diangkat menjadi ketua MK, beliau juga dalam sambutannya menyitir lagi hadist nabi yang menyatakan; Nabi bersabda, “Demi Allah yang jiwaku ada di tanganNya, seandainya Fatimah putri Muhammad mencuri niscaya aku memotong tangannya.â€� Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim.
Beliau mengemukakan ini untuk menepis anggapan sementara orang yang meragukan keindependenannya dalam memutuskan perkara pilpres di MK minggu depan. Mengingat beliau adalah adik Ipar Ibu Musda Mulia yang merupakan orang kepercayaan Megawati.
Kedua, beliau menceritakan bagaimana majunya peradaban Islam pada zaman dulu yaitu zaman keemasan Islam. Ketika itu Islam telah menguasai dunia sampai ke Spanyol. Apa yang diandalkan oleh Islam saat itu? Tentu saja penguasaan terhadap ilmu pengetahuan dan teknologi. Islam mengajarkan bahwa Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman diantara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Sesuai dengan firman Allah SWT. dalam Al-Qur`an surat Al-Mujaadilah ayat 11 :“Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman diantaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajatâ€�. Orang-orang yang berilmu akan pula dimudahkan jalannya ke surga oleh Allah dan senantiasa dido’akan oleh para malaikat. Begitu juga beliau menegaskan bahwa Islam sedari awal dengan ayat pertamanya IQRA’ mengajak umat Islam untuk selalu membaca, membaca dan memacara. Membaca ayat qauliyah lebih-lebih membaca ayat-ayat kauniyah.  
Disamping menggali ilmu pengetahuan melalui al-Qur’an dan Hadist, pada ulama dahulu juga menerjemahkan buku-buku filsafat Yunani dan Romawi untuk memperkaya khazanah pengetahuan mereka. Kegiatan ini didukung oleh penguasa pada saat itu yang memberikan ruang khusus kepada pada ulama untuk memperdalam ilmu pengetahuan. Misalnya di Bagdad pemerintah menyediakan ruang khusus bagi ilmuan untuk pengembangan ilmu pengetahuan yang diberi nama BAITUL HIKMAH, begitu juga di Spanyol, Cordova dan lain-lain.

Ketika bangsa Islam maju, orang-orang Barat masih dalam masa kegelapan dark age. Mereka dipimpin oleh pendeta-pendeta yang mengatasnamakan wakil Tuhan dibumi. Apa yang mereka perintahkan adalah perintah Tuhan. Maka ruang gerak untuk berpikir dibatasi. Sementara itu, mereka melihat dunia Islam sudah demikian maju. Maka untuk mengejar ketertinggalan itu, banyak ilmuan Barat belajar di Dunia Islam. Mereka banyak menerjemahkan karya-karya monumental ilmuan Islam untuk dipelajari dan dijadikan dasar untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Setelah Barat menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi, terjadilah masa renaissance masa pencerahan. Mulailah mereka menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi sampai saat ini. Sementara umat Islam terlena dengan peradaban majunya dan pembesar-pembesarnya sibuk mengejar kekuasaan. Pada akhirnya negera-negara Islam dijajah oleh bangsa Barat. Itu semua karena Barat menguasai ilmu pengetahuan dan Teknologi.

Pak Hamdan bercerita banyak teman-temannya orang Barat yang tidak percaya lain dengan agama alias atheis karena agama menurut mereka tidak memberi mereka kebahagiaan dan kemajuan. Dengan agama mereka terkungkung sebagaimana yang terjadi pada masa lalu dark age. Sekarang ini banyak gereja ditinggalkan oleh jama’ahnya bahkan banyak yang dijual dan dialihfungsikan serta ada juga yang dibeli oleh orang Islam dan dijadikan masjid. Hanya orang Kristen di Amerika saja yang masih banyak aktif ke gereja. 

Seorang teman orang Barat berdilog dengan beliau tentang masalah agama ini, ia menanyakan “kenapa harus beragama kalau kita bisa menciptakan perdamaian diantara kita sehingga kita bisa hidup dengan rukun, kita menciptakan etika pergaulan sehingga ada harmoni diantara masyarakat. Lihat Negara-negara Islam apa yang terjadi disana, konflik, peperangan, keterbelakangan, ketidakadilan, dan lain-lain. Jadi kita tidak butuh agama. Jelasnya. Pak hamdan menjawab, hanya ada satu perbedaan diantara kita, bahwa kami orang Islam mempercayai adanya kehidupan setelah kematian. Maka untuk mempersiapkan kehidupan yang layak di akhirat kelak perlu memeluk agama yang memiliki aturan main tentang kehidupan akhirat. Begitu jawabnya.

Ketiga, beliau memaparkan bahwa untuk menjadi Negara yang maju harus memiliki dua hal; yaitu sumber daya alam dan sumber daya manusia. Dalam skala nasioanl, kita memiliki sumber daya alam yang melimpah namun minim sumber daya manusia sehingga kekayaan alam kita banyak dikeruk oleh orang asing. SDM kita kalah jauh dengan Jepang, Korea dan sekarang China bahkan kita kalah dengan Malaysia. Di luar negeri, mahasiswa yang dikenal adalah mahasiswa Malaysia. Kalau dibandingkan 8 orang  Malaysia 2 orang Indonesia. Padahal beasiswa untuk mahasiswa ke luar negeri saat ini sangat banyak sekali malah banyak yang tidak terpakai karena banyak yang daftar tapi tidak memenuhi syarat alias tidak lulus ujian. Inilah kondisi real kemampuan kita di Bidang SDM.

Dalam skala lokal, kita orang Bima terkenal dengan orang yang ulet dan perantau sejati. Beliau bercerita ketika keliling Indonesia, ada saja orang Bima disana. Misalnya di Ambon. Sambil menunggu jam pemberangkatan pesawat, beliau keliling-keliling kota Ambon dengan menaiki taksi. Beliau bertanya kepada sopir taksi, maaf bapak orang mana? Sopir taksi menjawab, orang jauh pak! NTB. Pak Hamdan pun bertanya lagi, NTB mana? Bima pak, jawab sopir taksi. Oh dou Mbojooo kata pak Hamdan mengakhiri cerita pertemuannya dengan orang Bima di Ambon. Beliau juga bercerita di Kalimantan banyak juga orang Bima ada yang menjadi ketua DPRD ada yang menjadi ketua KPU tapi sekarang sudah tidak menjabat lagi. Lanjutnya. Begitu juga di daerah-daerah lainnya di Indonesia.

Khusus di Ibu Kota Jakarta, beliau mengatakan bahwa di seluruh sekolah di Jakarta pasti ada orang Bima yang menjadi Guru baik sekolah swasta maupun negeri. Coba aja ditanya pasti ada. Terangnya. Namun mereka itu generasi tua. Sedangkan generasi muda sudah jarang sekali malah yang banyak di perusahaan-perusahaan bekerja sebagai kuli. Kenapa kok banyak generasi Tua yang ada disana? Jawabnya karena memang di Bima dulu banyak sekolah guru seperti SPG, SGO, dan PGA. Setelah tamat dari sini mereka langsung merantau ke Jakarta dan di seluruh pelosok negeri. Begitu kisahnya.

Nah untuk mendorong SDM orang Bima dapat berdaya jual tinggi, maka perlu wadah untuk mempersiapkannya yaitu dengan adanya perguruan Tinggi yang berkualitas yaitu Perguruan Tinggi Negeri. Beliau termotivasi ketika sekelompok pendidik Bima di Makassar mengajukan proposal pendirian UNIVERSITAS NEGERI BIMA. Beliau menelpon Dirjen Pendidikan dan Kebudayaan menanyakan peluang daerah Bima mendirikan Universitas Negeri. Dirjen menjawab bisa tapi harus menyediakan lahan kurang lebih 30 hektar untuk Universitas dan 10 hektar untuk Institut/Sekolah Tinggi/Diploma. Dirjen menyarankan mengambil Politeknik untuk Diploma 3 yaitu jurusan pertanian, peternakan, dan perikanan dan kelautan. Pak Hamdan memperkirkan kalau pemkot dan pemkab Bima tidak bisa memenuhi persyaratan untuk pendirian Universitas yang membutuhkan lahan 30 h, yang mungkin adalah menyediakan lahan untuk Politeknik yaitu 10 hektar. Informasi ini kemudian dikomunikasikan dengan walikota Bima H. Quraish H. Abidin dan disanggupi oleh beliau untuk penyiapan lahannya. Namun ditunggu-tunggu tidak ada tindak lanjutnya, maka dialihkan ke Pemkab yang disambut positif juga oleh Dae Very ketika itu. Itulah sepotong kisah tentang ide awal pendirian Politeknik di Bima.

Kemudian yang menjadi pertanyaan adalah kenapa Politeknik? kok tidak mengusahakan jurusan yang lain? Sebagaimana dijelaskan dimuka bahwa orang Bima ini orang yang ulet dan memiliki jiwa perantau dan saat ini TKI yang paling banyak itu berasal dari daerah NTB dan kebanyakan mereka menjadi tenaga kasar. Oleh sebab itu, melalui ikhtiar ini, diharapkan 7 tahun 10 tahun ke depan tenaga-tenaga yang dikirim keluar negeri khususnya yang berasal dari daerah Bima sudah memiliki keterampilan yang memadai sehingga bisa bersaing dengan tenaga-tenaga terampil lainnya. Beliau memberikan contoh daerah Istimewa Jogjakarta. Disana tumbuh usaha industry kreatif karena memang memiliki tenaga-tenaga yang terampil dalam bidang itu. Kemudian mereka mengirim tenaga-tenaga terampil itu ke daeah-daerah lain yang kaya SDA nya dan SDA nya itu dijadikan bahan mentah untuk industry kreatif di jogyakarta. Jadi system barter. Begitu juga di Gorontalo, disana tidak memiliki dokter special kemudian pemerintah menyekolahkan beberapa orang yang potensial untuk mengambil spesialisasi sesuai dengan kemampuannya masing-masing. Nah sekarang ini tidak ada lagi kekurangan dokter special disana. Jadi tergantung keinginan dari pemerintah sendiri kalau ingin daerahnya maju.

Untuk sementara ini, Politeknik Bima secara administrasi diserahkan sepenuhnya kepada UNRAM sedangkan tempat perkuliahannya di Bima tepatnya di SONDOSIA. Ke depan, pemerintah harus berani menyekolahkan ke jenjang yang lebih tinggi guru-guru yang potensial sehingga ketika mereka kembali nanti bisa mengajar di Politeknik tersebut dan pada akhirnya bisa dikelola secara mandiri.

Lebih lanjut pak Hamdan menegaskan bahwa ada satu lagi keinginannya  untuk segera diwujudkan dan masih dalam proses, yaitu pendirian PTAIN BIMA. Kalau Politeknik Negeri Bima sudah terwujud maka berikutnya adalah Perguruan Tinggi Islam Negeri yang harus segera diupayakan . Mohon do’anya semua semoga usaha ini berjalan dengan lancar. Beliau menegaskan kalau Menteri Agama yang menjabat saat ini adalah teman dekatnya. Jadi bisa diajak kompromi. Tapi yang menjadi pertanyaan adalah  apakah dalam waktu 3 bulan ini keinginan itu bisa terwujud? Mengingat masa jabatan sahabatnya itu tinggal 3 bulan lagi. Kalau beliau terus menjadi menteri insya Allah cita-cita ini akan segera terwujud. Tapi siapa pun Menteri Agamanya ke depan kita do’akan yang terbaik. Cepat atau pun lambat insya Allah cita-cita itu akan segera terwujud. Apalagi PPS sudah masuk pembahasan DPR. Jika PPS jadi maka mau tidak mau PTAIN BIMA pun akan jadi. Asal jangan sampai kedahuluan daerah lain. Jelasnya mengakhiri pemaparannya.

Itulah beberapa hal yang saya tangkap dari pembicaraan bapak Hamdan Zoelva, SH., MH. yang memakan waktu kurang lebih satu jam setengah yang berakhir pada pukul 22.30 Wita.

Bima, 31 Juli 2014

Leave a Reply